Beranda Persalinan Tetap Menyusui Saat Diare, Bolehkah?

Tetap Menyusui Saat Diare, Bolehkah?

Saat Bunda sakit tentu akan membuat Bunda khawatir dengan kondisi si kecil, karena khawatir si kecil kekurangan asupan nutrisi dan Bunda tidak fokus karena badan sedang tidak fit. 

Meski Bunda sedang sakit diare, Bunda tidak perlu khawatir karena diare tidak akan menular melalui ASI. Bunda tetap dapat menyusui si kecil meski sedang diare parah sekalipun, namun perlu Bunda ketahui bagaimana cara menangani masalah diare dengan benar selama Bunda sedang menyusui. 

Mengenal penyakit diare 

Penyebab diare ada berbagai hal, mulai dari infeksi, makanan, hingga penyakit tertentu. Lebih jelasnya, mari bahas satu per satu penyebab diare yang mungkin terjadi pada ibu menyusui.

Infeksi

Bakteri, virus, dan parasit dapat menjadi penyebab diare pada ibu menyusui. Kuman dapat masuk dan menginfeksi tubuh ketika Bunda makan atau minum air yang terkontaminasi. Bisa juga terjadi karena kurangnya menjaga kebersihan tangan.

Efek samping obat tertentu

Selain infeksi, diare juga bisa disebabkan oleh penggunaan obat, seperti antasida, antibiotik, obat untuk hipertensi dan penyakit jantung selama masa menyusui. Obat-obatan ini ini dapat mempengaruhi kinerja usus menyerap cairan dari makanan atau minuman.

Pilihan makanan yang tidak tepat

Saat menyusui, pilihan makanan dapat berubah. Bunda mungkin akan cenderung makan makanan tinggi serat, seperti sayur dan buah, demi meningkatkan kualitas ASI. Serat membantu mencegah sembelit, tapi bila dikonsumsi berlebihan diare bisa jadi akibatnya. Tak hanya itu, makan makanan yang terlalu pedas atau berbumbu kuat juga bisa menjadi penyebab diare saat menyusui.

Masalah kesehatan tertentu

Diare bisa juga dipicu oleh kondisi medis, seperti alergi, intoleransi, penyakit Crohn, atau penyakit Celiac. Diare dapat terjadi pada ibu hamil yang memiliki kondisi ini dan tidak berhati-hati dalam memilih makanan. Bila pilihan makanan tidak diubah, diare bahkan bisa berlangsung lebih lama.

Gejala diare pada ibu menyusui

Gejala diare pada ibu menyusui sama seperti gejala diare pada umumnya. Kondisi ini membuat Bunda bolak-balik ke toilet untuk buang air besar. Feses yang dikeluarkan pun jadi berair, berlendir, dan berbau. Selain mencret, gejala lain yang menyertai adalah perut mulas, mual, dan muntah.

Pada kasus berat, diare pada ibu menyusui dapat menimbulkan gejala berikut ini:

  • Dehidrasi yang ditandai dengan kehausan, bibir kering, dan kurangnya frekuensi buang air kecil
  • Ada darah pada feses
  • Berat badan menurun
  • Demam dan menggigil
  • Gejala diare tidak membaik dalam 2 atau 3 hari.

Bila Bunda merasakan gejala tersebut, segera kunjungi dokter. Pemeriksaan dokter akan membantu Bunda menemukan gejala sekaligus menentukan pengobatan diare yang tepat agar tidak menimbulkan komplikasi parah.

Amankah menyusui bayi saat diare?

Menurut National Health Service, meskipun Bunda mengalami muntah dan diare, bayi tetap harus diberi ASI. ASI adalah sumber makanan dan cairan yang utama bagi bayi sampai setidaknya berusia 6 bulan.

Penyakit diare tidak akan menular melalui ASI, jadi Bunda tidak perlu khawatir. Terlebih, ASI mengandung antibodi yang bisa melindungi bayi dari diare. Bahkan, antibodi ini dapat membantu menurunkan risiko terjadinya infeksi dan penyakit lainnya di kemudian hari.

Jadi, jangan biarkan asupan nutrisi bayi malah tidak terpenuhi dari ASI karena Bunda mengalami diare.

Perawatan diare pada ibu menyusui

Diare tidak perlu sampai menghentikan jadwal menyusu. Namun jika tidak dibarengi dengan perawatan yang tepat, Bunda yang sedang diare akan lebih rentan mengalami dehidrasi. Oleh karena itu, kebutuhan cairan dan nutrisi tubuh perlu dicukupi agar lebih cepat pulih dari diare.

Berikut ini ada beberapa perawatan yang direkomendasikan untuk mengatasi diare selama masa menyusui.

  1. Tingkatkan asupan cairan

Guna mencegah terjadinya dehidrasi akibat diare, asupan cairan perlu ditingkatkan. Motivasi diri sendiri untuk lebih sering minum; sedikit-sedikit namun sering. Selain air putih, cairan tubuh yang hilang juga bisa Bunda penuhi kembali dengan minum oralit.

Tidak hanya mengandung air, oralit juga mengandung elektrolit sehingga bisa lebih ampuh mengatasi diare pada ibu menyusui. Baca aturan pakai dan dosis obat diare alami ini agar tidak menimbulkan efek samping mengganggu. Bunda juga bisa membuat larutan oralit sendiri di rumah.

Sebaiknya hindari dulu cairan lain yang bisa memperparah gejala diare pada ibu menyusui, seperti kopi, soda, atau jenis teh tertentu.

  1. Pilih makanan yang tepat

Agar diare pada ibu menyusui tidak bertambah parah, pilihan makanan harus diperhatikan. Pasalnya, tidak semua makanan sehat cocok untuk orang yang sedang diare.

Makanan yang baik dikonsumsi saat diare masuk dalam daftar diet BRAT, yakni:

  • Nasi putih atau bubur nasi
  • Daging buah apel yang dihaluskan
  • Pisang yang dihaluskan
  • Roti panggang

Makanan di atas memiliki tekstur lembut dan rendah serat sehingga tidak mengharuskan usus yang bermasalah untuk bekerja lebih keras. Namun, diet BRAT tidak boleh dilakukan untuk jangka panjang karena nutrisinya yang tidak lengkap.

Bunda bisa memenuhi nutrisi dengan makanan lain, seperti sup ayam bening, sup wortel dan kentang, ikan panggang, dan sayur bayam jagung bening. Hindari beras merah, sayuran yang mengandung banyak gas, seperti kol atau brokoli, makanan pedas berbumbu, dan makanan yang digoreng.

  1. Konsumsi makanan probiotik

Diare pada ibu menyusui yang disebabkan oleh infeksi, mengakibatkan bakteri di usus tidak seimbang. Guna menyeimbangkan kembali bakteri usus, Bunda perlu mengonsumsi makanan yang mengandung probiotik.

Probiotik adalah bakteri hidup yang sengaja ditambahkan pada makanan, yang mirip dengan bakteri baik di usus. Mengonsumsi makanan probiotik dapat membantu meningkatkan jumlah bakteri bakteri baik di usus. Itu artinya, diare bisa lebih cepat pulih.

Pilihan makanan probiotik yang baik untuk mengatasi diare pada ibu hamil adalah yogurt, tempe, dan kefir. Namun, pastikan yogurt dan kefir yang Bunda pilih varian rendah gula.

  1. Minum obat yang diresepkan dokter

Bila gejala diare pada ibu menyusui tidak ampuh diredakan dengan perawatan rumahan seperti yang disebutkan diatas, dokter akan mempertimbangkan obat medis yang sesuai dan diperbolehkan saat menyusui. 

Beri tahu dokter jika Bunda sedang mengonsumsi obat lain agar tidak terjadi interaksi obat yang tidak diinginkan. Selalu minum obat sesuai aturan dan anjuran dokter.